Monthly Archives: March 2015

MATERI TANGGUNG JAWAB DIRI DALAM BELAJAR ( IQ, EQ, DAN SQ )

Standard

Meningkatkan kemampuan belajat tidak hanya dengan disiplin, tetapi juga dilakukan dengan penuh rasa tanggung jawab dan bersungguh-sungguh. Kegiatan belajar tidak hanya menuntut IQ, tetapi juga harus diimbangi dengan EQ dan SQ. Sebelum kita membahas apa itu IQ, EQ, dan SQ, mari kita mengenal bagian dan fungsi dari otak dan hati kita.
A. Otak
1. Mengenal Bagian Otak
Otak manusia terbagi menjadi dua bagian utama, yaitu otak besar ( Serebrum ) dan otak kecil ( serebelum ). Keduanya memiliki ukuran dan fungsi yang berbeda-beda.
a. Otak Besar ( Serebrum )
OTAK KANAN OTAK KIRI
SENI, MUSIK BERFIKIR
VISUAL PENALARAN
EMOSI LOGIKA, MATEMATIKA, SAINS
KREATIVITAS BAHASA
Otak besar terbagi menjadi dua bagian, yakni otak besar belahan kanan yang dikenal sebagai otak kanan dan otak besar belahan kiri yang lebih populer dengan sebutan otak kiri. Berikut perbedaan fungsi antara otak kanan dan otak kiri.
Setelah kita mengetahui fungsi otak kanan dan otak kiri, maka dapat disimpulkan bahwa otak besar belahan kanan menentukan keseluruhan kecerdasan emosional (EQ) seseorang, sedangkan belahan kiri menentukan keseluruhan kecerdasan intelektual (IQ).
b. Otak Kecil (Serebelum)
Otak kecil berfungsi untuk mempertahankan hidup dan mengendalikan koordinasi gerak tubuh.
B. Hati Nurani / Qalbu
Qalbu berbeda dengan hati. Jika hati berfungsi sebagai penawar racun dan penghasil empedu untuk mengemulsikan lemak, maka qalbu berfungsi sebagai pengontrol kerja nafsu dan alarm otomatis saat melakukan perbuatan malasuai. Seseorang yang pandai mengelola kalbunya sehingga dalam perilakunya tercermin tak pernah terputus hubungannya dengan Tuhan yang Maha Esa. Artinya, seseorang tersebut memiliki SQ yang sangat tinggi. Oleh karena itu, sangat penting memiliki kecerdasan spiritual (SQ).
C. IQ, EQ, dan SQ
1. IQ
IQ atau intellegence quotient merupakan kecerdasan intelektual. IQ merupakan modal dasar keberhasilan dalam bidang non-akademik. IQ terbagi ke dalam 8 golongan.
IQ KLASIFIKASI
0 – 25 Cacat Berat / Idiot
25 – 50 Cacat Agak Berat / Embisil
50 – 75 Cacat Ringan / Debil
75 – 85 Lamban Belajar / Slow LearnerIQEQSQ
90 – 110 Normal / Rata-rata
110 – 125 Di atas rata-rata / Superior
125 – 140 Gifted
140 – 200 Genius

Hubungan IQ dengan Sekolah
IQ Tingkat Pendidikan
80 – 90 Sekolah Dasar
90- 110 Sekolah Menengah
Di atas 110 Perguruan Tinggi

IQ bersifat menetap, namun tidak mutlak karena masih bisa berubah lagi bila kita berusaha keras untuk mengubahnya.
2. EQ
EQ atau emotional quotient sangat berbeda dengan IQ. EQ mengatur hubungan antar-manusia dengan manusia. Orang-orang yang memiliki IQ tinggi sering kali mempunyai EQ yang kurang baik dan cenderung asosial. Namun tidak berarti orang yang cerdas secara emosional mempunyai IQ yang tinggi. Justru mereka yang cerdas secara emosi banyak yang berhasil di masyarakat karena kecerdasannya dalam membangun dan menjalin hubungan dengan orang lain.
Kecerdasan emosi dapat berubah kapan saja, pelan-pelan atau drastis tergantung dari keinginan individu itu sendiri dan lingkungan yang dimasukinya.
3. SQ
SQ atau spiritual quotient merupakan kemampuan seseorang manusia berhubungan dengan Tuhan. Orang yang rajin beribadah kepada Tuhan akan memiliki hati nurani yang terang, yang sangat membantu mengontrol pikiran ataupun perasaannya.

D. Cara Melatih IQ, EQ, dan SQ
No Jenis Kecerdasan Cara Melatih
1 IQ Belajar dengan cara yang benar, banyak membaca, sering latihan, selalu mengerjakan PR dan tugas-tugas, menghafal dengan rutin
2 EQ Kalau tidak bisa tanya teman atau guru, dicoba sendiri sampai bisa; belajarnya dengan tekun mulai dari yang mudah dulu terus bertahap kepada yang sulit; jangan cepat menyerah, sabar; kalau sudah bisa mengerjakan soal yang biasa, lalu tingkatkan dengan soal-soal yang baru yang lebih sulit dan menantang untuk melatih kreativitas.
3 SQ Selalu berdoa sebelum dan sesudah belajar, selalu ingat Tuhan. [Ms. R]

Advertisements

MEMBANGUN RUMAH SURGA

Standard

rumah di surgaMempunyai rumah indah dan nyaman adalah keinginan setiap manusia. Di dunia ini, untuk mempunyai rumah yang indah dan nyaman harus memeras keringat dahulu mencari uang, karena harganya yang mahal. Bahkan kita suka memandang sebelah mata saudara kita yang rumahnya masih ngontrak,kendaranya butut ,pakainnya lusuh dll tapi bisa jadi di sisi Allah di lebih mulia dibandingakan orang yang punya rumah dan kendaraan mewah di dunia ini karena dia terlepas dari transaksi riba, menjaga keinginan hawa nafsunya dari hal hal yang diharamkan oleh Allah, dan dia lebih focus untuk membangun istana di surge dengan memperbanyak amal sholeh yang bisa mengantarkan kepada hunian nan indah dan abadi yang keindahan dan kenyamananny tidak bisa digambarkan dengan kata kata. Yang diperlukan adalah kekuatan untuk beramal shalih dan menahan hawa nafsu.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah mengabarkan kepada umatnya tentang amalan-amalan yang apabila dilakukan oleh manusia, maka Allah akan membangunkan sebuah rumah untuknya di surga. Yaitu:

  1. Membangun masjid walaupun hanya sedikit.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

من بنى لله مسجداً، ولو كمفحص قطاةٍ أو أصغر بنى الله له بيتاً في الجنة  .

Barangsiapa yang membangun masjid karena Allah walaupun hanya sebesar sangkar burung atau lebih kecil dari itu, Allah akan bangunkan untuknya sebuah rumah di surga.” (HR Ibnu majah dari hadits Jabir, dan dishahihkan oleh Syaikh Al AlBani).

  1. Menjaga sholat dluha empat raka’at dan qobliyah dzuhur 4 raka’at.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

من صلى الضحى أربعاً، وقبل الأولى أربعاً بُنى له بيتٌ في الجنة)

(حسن رواه طبراني في الأوسط.

Barangsiapa yang shalat dluha empat raka’at dan qobliyah dzuhur empat raka’at, akan dibangunkan untuknya sebuah rumah di surga.” (HR Ath Thabrani dan dihasankan oleh Syaikh Al AlBani dalam silsilah shahihah no 2346).

  1. Menjaga sholat sunnah rawatib 12 raka’at.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

من صلى في اليوم الليلة اثنتي عشرة ركعةً تطوعاً، بنى الله له بيتاً في الجنة

Barangsiapa yang shalat (rawatib) sehari semalam 12 raka’at, maka Allah akan bangunkan untuknya sebuah rumah di surga.” (HR Muslim, An nasai, Abu dawud, ibnu majah dari Ummu Habibah).

Shalat 12 raka’at itu adalah dua raka’at qobliyah shubuh, empat sebelum dzuhur dan dua setelahnya, dua setelah maghrib, dan dua setelah ‘isya sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat imam At Tirmidzi. Read the rest of this entry