oleh2 PLPG

Standard

PROPOSAL PTK PENJAS

PEMBENTUKAN KARAKTER SISWA DENGAN MEMANFAATKAN PENDIDIKAN AKTIVITAS LINGKUNGAN LUAR SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR DI SDIT ALHIKMAH – BINTARA

(Penelitian tindakan kelas pada siswa kelas IV)

Oleh : MOMON SYUEB

 I. LATAR BELAKANG MASALAH

Adanya pembagian ruang lingkup mata pelajaran pendidikan jasmani untuk jenjang pendidikan mulai sekolah dasar samapai dengan lanjutan membantu pengajar pendidikan jasmani dalam mempersiapkan, melaksanakan dan mengevaluasi kegiatan siswa. Adapun ruang lingkup pendidikan jasmani meliputi: permainan dan olahraga, aktivitas pengembangan, uji diri / senam, akuatik(aktivitasair) pendidikan luar kelas pada jenjang SD sesuai dengan karakteristik siswa karena kebanyakan dari mereka cenderung suka bermain. Untuk itu guru harus mampu mengembangkan pembelajaran yang efektif, disamping harus memahami dan memperhatikan karakteristik dan kebutuhan siswa. maka guru pendidikan jasmani harus mampu membuat pembelajaran yang efektif dan menyenangkan. Untuk itu perlu adanya pendekatan, variasi maupun modifikasi dalam pembelajaran Pendidikan jasmani sebagai komponen pendidikan secara keseluruhan serta cara penyampaian harus disesuaikan sehingga menarik dan menyenangkan, sasaran pembelajaran ditujukan bukan hanya mengembangkan keterampilan olahraga, tetapi pada perkembangan pribadi anak seutuhnya. Konsep dasar pendidikan jasmani dan model pengajaran pendidikan jasmani yang efektif perlu dipahami oleh mereka yang hendak mengajar pendidikan jasmani. Pendidikan jasmani pada dasarnya merupakan bagian integral dari sistem pendidikan secara keseluruhan. Pendidikan jasmani merupakan media untuk mendorong perkembangan motorik, kemampuan fisik, pengetahuan dan penalaran, penghayatan nilai-nilai (sikap-mental-emosional-spritual-dan sosial), serta pembiasan pola hidup sehat yang bermuara untuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan yang seimbang. Berhasil dan tidaknya pembelajaran ditunjukkan oleh dikuasai dan diterapkannya hasil pembelajaran dalam kehidupan sehari-hari oleh siswa. Penerapan hasi belajar dalam kehidupan sehari-hari biasanya ditandai dengan berubahnya pola pikir dan kebiasaan menuju kearah yang sesuai dengan apa yang siswa telah dapatkan di dalam kelas. Bertitik tolak dari hasil pengamatan ketika pembelajaran berlangsung, penerapan konsep hasil belajar siswa dalam kehidupan nyata sangat kurang. Guru menitikberatkan penguasaan siswa terhadap hasil pembelajaran Penjaskes dalam kehidupan sehari-hari siswa terutama di lingkungan sekolah. Kejenuhan yang ditimbulkan karena selama ini proses pembelajaran selalu di lakukan di dalam kelas, merupakan latar belakang munculnya konsep belajar di luar kelas atau yang lebih dikenal dengan Aktivitas Luar Kelas. Pendidikan yang selalu dilakukan di kelas selama ini sangat berpotensi menimbulkan kebosanan bagi siswanya, sehingga pengembangan dari aktivitas luar kelas sangatlah perlu dilakukan. Karena aktivitas luar kelas bisa dijadikan sarana alternatif dalam peningkatan kualitas manusia yaitu melalui alam. Konsep belajar dari alam adalah mengamati fenomena secara nyata dari lingkungan dan memanfaatkan apa yang tersedia di alam sebagai sumber belajar . Melalui alam, bisa meningkatkan pola fikir dan sikap mental positif seseorang. Dengan materi pokok “Aktivitas Luar Kelas” Peneliti mencoba melaksanakan kegiatan penelitian tindakan kelas sebagai acuan proses tingkat keberhasilan pembelajaran siswa dalam pembentukan karakter siswa dengan memanfaatkan aktivitas liangkungan lauar sekolah sebagai sumber belajar Dalam penelitian tindakan kelas ini yang menjadi focus penelitian adalah penggunaan metode untuk meningkatkan pemahaman siswa dalam menerapkan materi “ Aktivitas Luar Kelas “. Penggunaan metode yang tepat sangat penting bagi pembelajaran, apalagi bagi siswa Sekolah Dasar, karena siswa usia anak kelas IV memiliki pola berpikir yang bergerak dari hal-hal yang bersifat kongkret menuju hal-hal yang bersifat abstrak. Berdasarkan paparan di atas maka penggunaan metode yang tepat dalam pembelajaran diharapkan dapat meningkatkan pemahaman siswa dalam menerapkan Aktivitas Luar Kelas di dalam mata pelajaran Penjaskes. Berdasarkan uraian di atas, penulis melakukan penelitian dengan judul

PEMBENTUKAN KARAKTER SISWA DENGAN MEMANFAATKAN PENDIDIKAN AKTIVITAS LINGKUNGAN LUAR SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR DI SDIT ALHIKMAH – BINTARA

(Penelitian tindakan kelas pada siswa kelas IV)

II.RUMUSAN MASALAH

Adapun permasalahan-permasalahan yang muncul dilapangan adalah sebagai berikut:

1. Kurangnya pemahaman dari siswa tentang maksud dan tujuan pendidikan jasmani sehingga pada proses pembelajaran belum semua antusias untuk beraktivitas jasmani.terutama dengan memanfaatkan pendidikan aktivitas luar sekolah sebagai sumber belajar dalam pembentukan karakter.

2. Kurangnya pembentukan karakter siswa di SDIT Al-hikmah, sehingga mereka mengikuti pendidikan jasmani hanya sekedar ikut dan memperoleh nilai.

3. Untuk mengetahui seberapa besar perbedaan karakter siswa yang diajar dengan model pembelajaran dengan pendekatan aktivitas luar sekolah

III.BATASAN MASALAH

Penelitian ini memiliki beberapa batasan yang perlu dikembangkan agar substansi penelitian ini tidak melebar dan agar dapat kesepahaman penafsiran tentang substansi yang ada dalam penelitian ini. Batasan-batasan masalah tersebut adalah sebagaimana berikut ini:

1. Penelitian ini hanya menitikberatkan pada model pembelajaran aktivitas luar sekolah dengan pendekatan bermain, berlomba dan berkreatvittas untuk pembentukan karakter siswa.

IV.TUJUAN DAN MANFAAT

Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi berbagai pihak yaitu :

1. guru = Untuk meningkatkan kualitas mengajar dan mencoba menerapkan model pembelajaran sebagai inovasi baru dalam proses pembelajaran.

2. siswa= Dengan banyaknya model pembelajaran siswa mendapatkan banyak variasi dalam pembelajaran. Selain itu siswa dapat belajar sambil bermain 3. sekolah Hasil penelitian ini dapat dijadikan pertimbangan sekolah untuk mengembangkan model pembelajaran.

V.KERANGKA TEORI DAN HIPOTESIS

Penulis mencoba menggunakan model pembelajaran beraktivitas jasmani luar sekolah sambil bermain. Aktivitas ini merupakan salah satu metode yang tepat dimana keaktifan dan keterlibatan siswa dalam proses pembelajaran sekalipun sambil bermain mereka sudah melaksanakan kegiatan jasmani sebagai upaya pembentukan karakter. Hal ini sangat bagus untuk melatih kemampuan kognitif, psikomotorik dan afektif siswa. Dari judul tersebut diatas dapat dikemukakan bahwa model pembelajaran dengan aktivitas luar sekolah merupakan variabel bebas (independent variable), sedangkan pembentuka karakter siswa sebagai variabel terikat (dependent variable).

1. pendidikan jasmani Pendidikan jasmani adalah suatu proses pembelajaran melalui aktivitas jasmani yang didesain untuk meningkatkan kebugaran jasmani, mengembangkan keterampilan motorik, pengetahuan dan perilaku hidup sehat dan aktif, sikap sportif, dan kecerdasan emosi. Lingkungan belajar diatur secara seksama untuk meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan seluruh ranah, jasmani, psikomotor, kognitif dan afektif setiap siswa. Pengalaman yang disajikan akan membantu siswa untuk memahami mengapa manusia bergerak dan bagaimana cara melakukan gerakan secara aman, efisien, dan efektif. (Kurikulum Penjas SD, 2004).

2. Pendidikan luar kelas pada dasarnya merupakan pendidikan lintas bidang studi, karena di dalam kegiatannya meliputi seni, ilmu alam, pendidikan jasmani dan home economic. Dapat dilakukan di mana saja, lapangan terbuka, hutan, tepi danau, cagar alam, kebun, museum, camping ground, atau kebun binatang. Pendidikan luar kelas merupakan salah satu dimensi dalam pendidikan jasmani, di mana melalui program kegiatan ini diharapkan konsep diri siswa dapat dibentuk. Pengalaman semacam memanjat, merangkak, bergelantungan, dan berayun di alam bebas, yang merupakan bagian dari progam petualangan akan mampu meningkatkan rasa percaya diri siswa. Pengalaman semacam ini dapat memenuhi kebutuhan psikis anak akan ‘rasa berhasil mengatasi rintangan’. Secara khusus, manfaat pendidikan luar kelas dalam membentuk kepribadian siswa  adalah sebagai berikut:

1.Siswa belajar untuk hidup secara demokratis bersama anak-anak lain dan orang dewasa

2. Siswa dapat belajar lebih banyak mengenai lingkungan fisik dan pentingnya kekayaan alam

3. Kontribusi dan apresiasi terhadap aktivitas di luar ruang akan memperkaya dan meningkatkan kualitas hidup

4.Kualitas hidup yang dimaksud akan membentuk mereka menjadi warga negara yang baik. Kualitas yang akan berkembang seperti: memiliki rasa tanggung jawab, memiliki jiwa kepemimpinan, mampu bekerja sama, dan jujur

5. Mereka akan memberikan apresiasi yang lebih baik terhadap pentingnya kesehatan dan kebugaran

6. Kecintaan untuk bertualang, yang biasanya sangat digemari oleh anak-anak dan remaja, akan tersalurkan melalui kegiatan luar kelas

7. Siswa dirangsang untuk belajar tentang segala sesuatu yang terdapat di alam dan melihat serta dapat mengkaitkannya dengan materi pelajaran di kelas

8. Siswa belajar untuk mengandalkan kemampuannya sendiri dalam mempraktekkan aturan-aturan hidup yang sehat 9.Siswa juga belajar beberapa aturan dasar keselamatan (basics rules of safety)

VI. Kesimpulan

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa betapa pendidikan Aktivitas luar kelas sangat penting dan perlu sekali dikembangkan terutama para peneliti olahraga atau mahasiswa olahraga untuk mendalami aktivitas luar kelas. Karena melihat dari hal yang bisa didapat dari kegiatan yang disediakan oleh aktivitas luar kelas. Kegiatan dari aktivitas luar kelas ini juga sangat mudah dilakukan tidak memerlukan biaya yang mahal tetapi memiliki manfaat yang sangat besar. Sekarang ini sangat banyak olahraga yang bisa dipraktekan dalam aktivitas luar kelas, kita tinggal memilih yang mana yang pantas dilakukan sesuai dengan tingkat umur dan pendidikannya.

VII. Kerangka Berfikir

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan banyak sekali hal-hal yang dapat mempengaruhi karakter seseorang, salah satunya yaitu melalui aktivitas luar sekolah Pendidikan jasmani dapat digunakan sebagai bentuk kegiatan siswa dalam upaya pembentukan arakter dan sekaligus sebagai sumber belajar siswa Dengan mempertimbangkan karakter dan perkembangan siswa guru harus dapat merencanakan dengan matang proses pembelajaran. Dalam membuat perencanaan tersebut guru bisa menggunakan pendekatan, teknik, metode ataupun model pembelajaran.

VII.METODOLOGI PENELITIAN

1. Rancangan Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas.

1. Perencanaan tindakan

  •   Membuat rancangan pembelajaran langsung dengan mengunakan pembelajaran aktivitas luar sekolah
  •  Mempersiapkan fasilitas dan sarana pendukung.
  •  Mempersiapkan alat pengumpul data seperti lembar observasi dan tes.
  •  Melakukkan simulasi pelaksanaan tindakan kelas.

2. Tindakan Pelaksanaan

tindakan perbaikan ini merupakan kegiatan pokok dalam penelitian tindakan kelas. Penelitian ini dilaksanakan dalam 2 hari. Dalam kegiatan hari yang pertama penulis melaksanakan kegiatan yang menarik dan menyenangkan yaitu pembuatana rencana kegiatan, pembentukan kelompok atau regu dan kegiatan olahraga tradisional. Dalam hari kedua dicobakan untuk aspek yang lain yaitu internalisasi nilai-nilai (sportifitas, jujur kerjasama, dan lain-lain . Bentuk kegiatannya pun sama seperti pada hari pertama, hanya bedanya kegiatan ini dilaksanakan di dalam bentuk lomba. Hal ini sambil memantau semangat mereka dalam beraktivitas selama dilapangan.

3. observasi

pada tahapan ini, proses observasi terhadap pelaksanaan penelitian tindakan kelas mengunakan lembar observasi serta melakukkan evaluasi terhadap kegiatan yang telah dilakukkan.

4. Refleksi

Hasil yang diperoleh pada tahap observasi dikumpulkan dan dianalisis dari hasil tersebut, guru akan merefleksikan diri dengan melihat data hasil observasi apakah kegiatan telah dilakukkan sudah dapat membentuk karakter siswa. Hasil analis data yang diperoleh dijadikan sebagai acuan untuk melakukkan atau melaksanakan tahapan siklus berikutnya.

5. Subyek Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan pada siswa Kelas IV SDIT AL-HIKMAH yang berjumlah 75 orang.

VII.LANGKAH PENGOLAHAN DATA Dalam penelitian ini, teknik pengumpulan data mengunakan teknik pengumpulan data kualitatif untuk menganalisis data yang berasal dari hasil observasi dan teknik pengumpulan data kuantitatif yang berfungsi untuk mengukur seberapa jauh persentasi keberhasilan pembentukan karakter siswa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s